Kabar Baik dan Buruk Sekaligus, Witan Sulaeman Terus Dapat Menit Main Tapi Tumbang Diterjang Bek Musuh


Witan Sulaeman terus mendapat menit main di AS Trencin, sempat dihajar bek Michalovce dan tumbang beberapa lama.

Witan Sulaeman bernasib lebih baik ketimbang Egy Maulana Vikri dalam musim baru di Liga Slovakia 2022/23.

Bila Egy Maulana Vikri cuma memperoleh empat kali kesempatan di Liga Slovakia, Witan Sulaeman sudah mencatatkan jumlah laga dua kali lipat.

Teranyar, Witan Sulaeman ikut bermain untuk AS Trencin saat takluk 0-2 dari Michalovce pada Sabtu (22/10/2022).

Pada laga semalam, Witan dimasukkan pelatih Marian Zimen pada menit ke-68, saat AS Trencin tertinggal 0-1 dari tuan rumah.

Pemain asal Palu itu bermain di posisi winger kanan dalam penampilan kesembilan di Liga Slovakia musim ini.

Dalam posisi tersebut, ia mendapat benturan keras saat menerima umpan dari bek kanan, yakni sebuah adangan dari bek kiri musuh.

Dihantam dari belakang, Witan tergeletak selama beberapa saat dan meminta wasit untuk memanggil tim medis.

Pemain berusia 21 tahun itu baru bangkit setelah dirawat oleh tim medis, dan bek musuh yang menjatuhkannya datang menanyai keadaan.

Witan memang dapat melanjutkan pertandingan, tapi momen kesakitan itu menjadi "sumbangan" terbesarnya di laga itu.

Witan tampil senyap di sisi kanan, dengan cuma berkontribusi mengirim umpan silang yang disapu bek tengah musuh.

Winger timnas Indonesia itu tak bisa disalahkan, mengingat performa keseluruhan AS Trencin juga tak optimal.

Witan pun cuma bisa menyaksikan timnya kebobolan kedua kalinya pada menit ke-80.


Winger timnas Indonesia, Witan Sulaeman mencetak satu assist saat AS Trencin menang 4-0 atas Slavoj Trebisov dalam laga babak keempat Piala Slovakia, Rabu (19/10/2022).


Pelatih Marian Zimen lantas mengakui timnya kekurangan kualitas di lini depan untuk membuat laga menjadi lebih seimbang.

"Kami tidak memasuki babak kedua seperti yang kami inginkan," sesal Zimen dilansir dari Sport.aktuality (22/10/2022).

"Kami langsung kebobolan dan membutuhkan kualitas dan kesabaran lebih untuk membuat pertandingan lebih dramatis," jelasnya.

Secara umum, Witan belum menjadi pemain berpengaruh di AS Trencin, meski sang pelatih terus memberi menit bermain.

Bagi Witan, penampilan selama 22 menit menjadi pengalaman berharga untuk "dibawa pulang" ke timnas Indonesia yang akan berlaga di Piala AFF 2022 dan Piala Asia 2023.




Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama